Cerpen

Uh... akhirnya cerpen saya -- dikirim ke majalah femina hampir dua tahun yang lalu -- dimuat juga (femina no.12, 24-30 maret 2005). Hehehe, salah sendiri sih. Sebenarnya cerpen itu saya kirim untuk jajal ikutan lomba cerpen femina tahun 2003. Seperti biasa dibuat menjelang akhir tenggat dan hasilnya sudah diperkirakan tidak akan menang. Buat saya, waktu itu memang lebih sebagai pacu untuk menulis lebih panjang dari biasanya (mencapai syarat minimal 1500 kata aja sudah susah payah lho). Tapi hasilnya yah, lumayan ternyata. Setidaknya dapat surat pemberitahuan bahwa cerpen saya itu tetap akan dimuat.

Lalu saya diminta untuk mengirimkan disket yang berisi file aslinya. Berhubung waktu itu sedang tugas di luar kota cukup lama, saya tidak bisa langsung mengirimkannya. Malah akhirnya lupa, hingga akhirnya ada telpon dari pihak majalah yang menagih kiriman. Udah gitu masih pake nawar lagi, harusnya kirim disket tapi saya maunya kirim file via email aja (repot gitu lho, mesti cari-cari disket dulu, mana disk drivenya suka ngadat lagi :p).

Dan waktu berlalu, tak ada berita tentang cerpen saya itu. Kadang kalau lagi ingat, sempat juga berniat menelpon untuk tanya kabarnya. Tapi baru niat aja, belum pernah jadi telpon juga. Sampai akhirnya kemarin, majalah feminanya telpon, memberi kabar pemuatan cerpen ini. "Iya nih, Mbak, baru dimuat sekarang. Cerpennya keselip."

Setelah majalah ada di tangan, saya baca lagi cerpen jadul itu. Hihihi... masih terasa garing seperti waktu saya kirim dulu. Banyak yang rasanya (sekarang) masih bisa saya edit lagi. Terutama di bagian ini, itu, dan juga percakapan yang rasanya (sekarang) masih terlalu formal dan baku. Editor mengubah sedikit. Judulnya dipersingkat, "Debu Cinta" saja. Lalu catatan-catatan kaki untuk bahasa Balinya tidak ditampilkan, namun diselipkan di dalam cerita.

Eh... pada beli dan baca ya... *promosi :p*. Ini kan tulisan pertama saya yang masuk majalah. Eh... gak deng. Ini tulisan kedua. Yang pertama itu sekitar dua puluh tahun yang lalu (kelas 4 atau 5 SD?), waktu 'cerpen' saya dimuat di majalah Bobo. :p

32 comments:

durin said...

selamat selamat....ngg di sini ngga bisa baca femina, gimana dunk? Lwt email boleh ngga?

imponk said...

slamet! eh, selamat! saya juga gak pernah langganan femina. lewat email boleh nggak?

jojo said...

selamat ya Bu.....!! huebad euy,... mo beli Femina-nya ah.

aku punya kerangka cerpen di rumah --buat Femina juga-- dari tahun lalu masih tetep ajah belum jadi-2. padahal idenya dah menguap entah kemana

abhirhay said...

selamat bund! kapan nyerpen lagi?.. :D

sakura said...

seronok sekali membaca blog Ibu... penuh puitis... dan perkara2 yg kecil juga mencari amat menarik...

salam perkenalan di alam maya utk Ibu...

Ina,
Kuala Lumpur

eva said...

selamaaaat...:b...dari dulu ibu ini mah tulisannya favoriteku hehehhe....asyiiiik bacanya...

salam
'eva

eh, boleh kirim lewat imail ku tidak ceritanya hehehe...

aprian said...

bund... ntar kirim email aja ya... males beli femina.. he he he he.. :D

bintang-pagi said...

huahuahua:)
selamat ya, mam!! saya juga lagi belajar menulis, kemarin nyoba ngirim cerpen kemajalah indie punya anak jogja. Tapi kok rasanya nggak ditanggapi. Padahal kritiknya sangat saya harapkan. Kali harus sabar kaya anda mam :)
salam kenal
bintang-pagi

imgar said...

mbak, masih ingat Dini ? dulu barengan dengan saya dan sari jadi maketor. Tau kan seperti apa dia ? kemaren dia crita beli femina demi baca cerpen 'debu cinta'.. :)

dy said...

wah...selamat ya Noy... gue jadi bangga udah baca sneak previewnya, hehehe...:)

Hani said...

udah baca bunda. rahmadini nama asli atau samaran bunda? cerpennya bagus! kalo udah diterbitkan, makan2 dooong ;)

btw, kalo kena debu cinta bisa batuk nggak ya, soalnya aku alergi debu...hihihi. akhirnya si rati jadian apa siapa noy? jadi penasaran...bikin lagi dong lanjutannya...jadi cerber dong ya...hehehe

oh iya soal origami, kertas yang yang ada coraknya itu namanya chiyogami. aku juga punya, sama...kertasnya juga aku sayang2, ampe anak2 protes, bilang aku pelit karena jarang mo pake chiyogami...hihihi

gre said...

selamat ya bun... :)

bagus tuh kalo dikumpulin terus dibukukan.. :)

Anonymous said...

Congrats mbak :). Kalo saya sih ceritanya malah lain. Gak pernah nulis untuk media (ngerasa gak berbakat), tapi sejak ngeblog sering terkaget-kaget ngeliat tulisan saya tahu2 muncul di tempat lain. :(

atta said...

selamat ya bunda neenoy :)

Dion said...

waduh dari majalah bobo langsung ke femina...gak lewat masa-masa Aneka, Gadis dan Hai dong hehe..

selamat mbak. mudah-mudahan ini suatu awal. eh ga ya, yg di bobo ya awal. iya de. asal jgn jadi yg akhir

Sylvie Gill said...

Bunda,
Selamat ya - seneng banget deh.
Dari sini nggak bisa baca, Bun. Sok atuh dikirim ke Syl via email. Ya, Bun? Please.... Ditunggu ya.

durin said...

ha ha ha pd minta dikirim lewat email, femina sapa yg beli ya...makasih sebelumnya ya Neen. Baik banget deh.

murwinati at yahoo dot com

dien said...

Noy, kirim ke imel aja boleh nda, tukang korannya kog ketawa pas gue bilang mo beli femina, hehe..
"gak salaaah beli femina???" gitu bilangnya masa..:p

rani said...

traktir..traktir ..traktir :D
eh femina itu punya edisi online nggak yaaa? *kabur mo langsung nge-cek*

claudine said...

Selamet yah Neenoy! Kamu emang berbakat sekali deh! Coba kalo bisa ketemu Femina di Australi, saya beli deh! :)

Sylvie Gill said...

Bunda,
Email yang ditulis Bunda di Friendster wes nda bisa diaccess. Ada yang baru, buka di message nya Friendster ya, Bun.
Thank you.

nl:) said...

(kata imgar: "Tau kan seperti apa dia ?"...)
jadi saya seperti apa sih? femina dah jadi bacaan saya semenjak sd lohh...gimana yah, ananda, bobo sama kawanku harus berebut sama 4 orang yang demen baca...kalo femina rebutan nya sama mamah ku ajah.. :p ...

eyi said...

huehehehe, biasanya femina gratisan tiap minggu itu aku cuekin Mbak, tapi kemarin bgt baca postingan Mbak Neenoy, lgsg kelimpungan nyari2. :D

Selamat, Mbak. AKu seneng sama endingnya yg ga maksain buat menghadirkan sosok seorang cowok buat si tokoh utamanya :)

kéré kêmplu said...

saya akan tengok femina punya nyonya saya...

Qky said...

selamat ya Noy, sorry tiang telat nih.
gpp, kan ? masih kebagian traktiran, ngga ? :P
wah...kapan ya, tiang berani kirim tulisan kayak beli, ajarin dooong tulisan yg bisa dimuat, plis deh

Anonymous said...

kirimannya dah nyampe Nee, thx :) akan segera dibaca, komen nanti dikirim via email aja :D
duewww..sok komen deh gue kekeke..
dien.

Anonymous said...

Na, nah, Neenoy...

Anonymous said...

Temenin bikin kumcer, Noy...

Anonymous said...

selamat ya !
wah kalo bisa mah pengen baca juga cerpen yg dimuat di Bobo ;)

intan
www.alamsyah.net/lamaman

Anonymous said...

telat gini baca blog-nya. kira2 femina-nya masih dijual ga yah
-alaya-

clodi said...

jadi pengin liat femina nih.. hehehe.. biasanya cerpen yang masuk femina bagus2 ;;)

M. R. Indrasari said...

Wah.. tante neenoy hebat..!! saya mah juga mau kirim cerita ke majalah.. tapi gimana, yah? hehehe.. Lama gak surf ke weblog sini, agak beda.. :)